romantis

My Cool Lady – Prolog

MCLN2

My Cool Lady

Tittle : My Cool Lady

Author :  Zenny Arieffka

Genre : Roman Dewasa.

Seri   ; The Soulmate 3#

 

PROLOG

 

-SDN 1 Jakarta. – Kelas VI A.-

Bella masih sibuk menata paralatan sekolahnya kedalam laci meja kelasnya. Ini adalah hari pertama dirinya masuk kelas 6 SD yang tandanya dirinya harus belajar lebih giat lagi supaya bisa lulus dengan nilai terbaik. Walau taun lalu dirinya sudah menjadi juara umum namun tidak ada kata santai pada Kamus Bella.

Issabella Aditya, seorang anak perempuan cantik di sekolah nya dengan kepintaran diatas rata-rata…. pendiam, cuek, jutek dan tidak punya banyak teman. Mengikuti segala macam organisasi salam sekolah, lebih memilih membaca buku di kelas saat istirahat.

“Hai Bell…” itu adalah suara yang sangat di kenali Bella, suara jail yang bertaun-taun ini mengganggunya.

Bella mengangkat wajahnyandan sudah mendapati Aaron duduk di mejanya dengan senyuman mengejeknya.

“Akhirnya kita sekelas ya…” Kata Aaron penuh Arti.

“Kamu itu nggak lulus, dan tinggal kelas, masak malah seneng gitu.” Ucap Bella dengan ketus.

“Aku nggak lulus karena ingin sekelas sama kamu.” Aaron masih tersenyum mengejek.

“Kalau bodoh bilang saja bodoh. Ingat, jauhin aku, aku nggak suka punya teman bandel dan Bodoh kayak kamu.” Kata Bella lalu pergi meninggalkan Aaron begitu saja.

***

-SMPN 1 Jakarta – kelas IX A. –

“Wahhh selamat yaa Bell… kamu juara lagi…” kata seorang teman yang memberi selamat kepada Bella. Sedangkan Bella hanya sedikit tersenyum lalu kembali berdiam diri lagi

Hari ini adalah hari pertama masuk setelah penerimaan Rapor. Tentu saja Bella menjadi juara kelas se sekaligus juara umum lagi.. kepintarannya benar2 di atas rata2..

IQ nya mencapai angka 180 menurun dari sang ayah.

Saat Bella terdiam di bangkunya, dirinya merasakan ada beberapa pasang kaki mendekatinya. Bella mengangkat kepalanya dan mendapati senyuman evil dari seorang yang baginya sangat menyebalkan. Dia Aaron..

“Selamat yaa Bell… kamu juara lagi.” Kata Aaron dengan nada mengejek, lalu diikuti tawa dari.beberapa teman dibelakangnya.

“Terimakasih.” Kata bella dengan cuek lalu meninggalkan Aaron begitu saja dengan teman2nya.

“Bell… bisa ajarin aku nggak??” Tanya Aaron masih dengan nada mengejek.

“Maaf aku nggak beminat.” Jawab bella dengan ketus.

“Hahaha siapa juga yang mau di ajarin sama cewek judes kayak kamu bell”. kata salah satu teman Aaron.

“udah judes sombong lagi, makanya nggak punya teman.” Lanjut yang lain.

Dan masih banyak lagi ejekan dari teman-teman Aaron untuk Bella yang membuat Telinga Bella teras panas.

***

-SMAN 1 Jakarta Kelas XII A-

Bella sedang menulis beberapa tugas yang diberikan guru matematika di taman belakang sekolah. Dia sedang duduk bersama dengan Dimas, teman lelakinya yang juga merupakan juara di kelasnya. Mereka memang berteman dan saling kejar-mengejar dalam masalah prestasi di kelas.

”Dim.. aku yakin pasti nanti aku yang jadi juara lagi.”

“Hahahaha mana mungkin. Akulah yang akan jadi juara..” jawab dimas tak mau kalah. Keduanya lalu tertawa bersama masih dengan belajar pelajaran matematika kesukaan keduanya.

“Ehhmm…” suara Deheman itu memaksa Bella dan Dimas mengangkat kepala mereka dan mendapati Aaron sedang bersedekap dengan beberapa teman di belakangnya.

Bella kembali menatap buku2nya tak menghiraukan keberadaan Aaron sama sekali.

“Kalian pacaran ya.. anak baik2 bisa pacaran juga.” Dengus Aaron.

“Bukan urusan kalian.” Bella menjawab dengan ketus.

“Heii Bell.. apa hebatnya si dimas, dia biasa2 saja, Culun dan pakek kacamata kuda lagi.. hahahhaha” kata teman Aaron lalu di ikuti tawa teman2 Aaron yang lain.

“Mereka kan sejenis, sama2 cupu, culun dan sok pintar.” Kata Aaron dengan tajam, entah kenapa dirinya sangat tidak suka melihat bella dengan lelaki lain.

Dimas lalu berdiri. “Lalu apa Urusan Lo untuk ngurusin masalah kita, mau kita pacaran atau tidak itu bukan urusan Lo??”

Aaron akhirnya tepancing dengan perkataan Dimas. Ditariknya kerah dimas dan ditatapnya mata dimas penuh dengan Amarah. “Nggak ada satu orang pun yang boleh deketin dia. Termasuk Lo.” Aaron berkata penuh dengan penekanan.

“Lo Apa-apaan sih..” Bella akhirnya ikut berdiri memisah keduanya dan mendorong dada Aaron.

“Aaron…Lo bener2 menyebalkan. Lo tau nggak Kalau Lo cowok yang sangat menyebalkan di dunia ini.”

Aaron tersenyum mengejek. “Tapi Lo suka kan.”

“Lo pede banget. Sampai kapanpun gue nggak akan pernah suka dengan Cowok bandel dan Bodoh kayak Lo.” Pungkas Bella lalu pergi begitu saja meninggalkan para lelaki tersebut dengan ekspresi ternganga karena mendengar perkataan nya.

***

Kelulusan SMA-

Semua anak sedang sibuk mencorat-coret baju putih abu-abu mereka dengan pilox dan tinta warna-warni. Begitupun dengan Aaron. Bajunya seakan sudah penuh dengan coretan2 entah itu dari para mantannya atau teman2nya.

“Sial…tintanya habis.” Umpat Aaron saat ingin memberi tanda tangan kepada seorang temannya. “Gue ambil yang baru di kelas dulu ya..”

Akhirnya Aaron berlari kedalam kelas dan mencari pilox berwarna namun ternyata di dalam kelas tersebut ada seorang gadis dengan baju masih putihnya tanpa sedikitpun terkena noda pilox atau tinta. Gadis yang sejak dulu membuat jantungnya berdebar tak beraturan.. gadis itu… Issabella Aditya.

Aaron akhirnya menghampiri bella. Meski sudah di tolak berkali2 Aaron tak patah semangat dan seakan tak tau malu untuk menggoda Bella.

“Hai Bell.. kenapa nggak ikut coretan di luar.”

“Enggak…nggak penting.”

“Kamu lanjutin kuliah dimana Bell..??”

“Bukan urusan Lo, Yang jelas Gue pengen tidak sekampus dengan Lo.” Jawab bella dengan nada kasarnya. Padahal Aaron sudah lembut dengan ber Aku-kamu an, tapi bella masih dengan panggilan Lo-Gue nya.

“Bell..mau tanda tangan di bajuku nggak??”

“Nggak perlu, Baju Lo kan sudah penuh.”

“Masih ada tempatnya Kok. Mau ya..” Bujuk Aaron. “Ayolahh setelah ini Aku nggak akan ganggu kamu lagi, kita bahkan nggak akan pernah bertemu lagi.”

Bella mengernyit.”memangnya Lo mau kemana..?”

“Aku akan pergi jauh dan akan buat Kamu kangen sama aku.”

“Hahaha lebbay.”

“Ayolahh beneran, jadi aku mau bawa tanda tangan kamu kemanapun aku pergi.”

Deg.. deg… entah kenapa jantung Bella berdetak tak menentu karena perkataan Aaron.

“Ya sudah mana sini Gue kasih tanda tangan.” Kata bella dengan ketus untuk menutupi kegugupannya.

Aaron tersenyum bahagia. “Disini ya bell.” Aaron membuka bajunya lalu menyuruh Bella memberi tanda tangan di balik baju seragam putihnya yang berada tepat di dada kirinya.

“Kenapa di dalam??”

“Karena kamu sepesial.” Jawab Aaron dengan tersenyum manis.

“Gombal.” Kata bella dengan ketus tapi tak bisa menutupi senyuman nya.

‘Karena kamu spesial bell..karena aku ingin kamu dekat di jatungku… makanya aku sediakan tempat ini untukmu’ ucap Aaron dalam hati sambil melihat Bella yang sedang serius memberi tanda tangan di bajunya.

“Sudah selesai..sana pergi” lagi2 bella berucap Ketus.

“Boleh aku coret bajumu?” Tanya Aaron kemudian.

“Enggak, nanti yang lain ikut corat coret, Gue nggak mau baju Gue kotor.”

“Aku jamin cuma aku yang akan warnai baju kamu.”

Akhirnya dengan menghela nafas pasrah Bella mengijinkan Aaron memberi coretan di bajunya.. di sepanjang punggungnya. Entah apa yang di coret anak itu, Bella juga tak tau.

“Nahh sudah, kita foto bareng yaa Bell..” ajak Aaron.

“Buat apa??”

“Buat kenang-kenangan Bell.. aku mau pergi jauh.”

Bella memutar matanya dengan jangan… “yaudah terserah Lo deh… tapi janji yaa habis ini jangan ganggu hidup Gue lagi.”

“Iya janji…”

Akhirnya Aaron memposisikan dirinya duduk sedekat mungkin dengan bella.. Bahkan Aaron berani merangkulkan lengannya di pundak bella. Sungguh pemandangan yang sangat ajaib, dua insan yang biasa saling mengejek satu sama lain, saling bermusuhan satu sama lain kini malah duduk bersanding dengan mesrahnya sambil menatap ke kamera di hadapannya.

‘Ckreeekkk’ suara foto pertama dari ponsel Aaron.

‘Ckreeekkk’ kali ini suara foto kedua namun difoto kedua ini ekspresi wajah bella benar-benar sangat lucu. Aaron dengan cepat mengecup pipi Bella, membuat Bella membulatkan matanya seraya Ternganga karena dia tak menyangka jika Aaron akan melakukan Hal tersebut.

“Thanks Bell, Tunggu aku yaa…” kata Aaron sambil berlari pergi meninggalkan Bella yang ternganga sambil mengusap pipinya tempat Aaron menciumnya tadi.

***

-Beberapa tahun kemudian (sekarang)-

Aaron menatap layar di ponselnya… layar yang memperlihatkan gambar dirinya sedang mengecup pipi seorang gadis yang tampak berekspresi terkejut.

Aaron tersenyum melihat gambar tersebut. “Aku merindukanmu Bell..” gumamnya.

“Maaf pak… pesawat akan lepas landas, silahkan dimatikan terlebih dahulu ponselnya.” Seorang pramugari memberi interuksi pada Aaron.

Aaron tersenyum dan mengangguk. Lalu mematikan ponselnya. ‘Sebentar lagi kita akan bertemu sayang… dan aku akan buktikan padamu bahwa hanya aku yang berhak memiliki mu.’ Gumam Aaron dalam hati.

***                  

-Bandara internasional Soekarno-Hatta –

Bella dengan gelisah menatap jam di tangannya. Sial.. ini sudah ber jam-jam ketika Brandon, atasannya tersebut menyuruhnya untuk menjemput seorang Klien yang datang dari luar negeri…. bahkan Brandon dengan menjengkelkannya tak memberi tau siapa Klien tersebut.

Brandon hanya menyuruhnya untuk menuliskan nama klien tersebut disebuah kertas dengan nama ‘Mr. A’

Ahhh…. Brandon benar-benar menyebalkan. Suda 6 bulan ini Bella bekerja dengan Brandon.. itupun hanya karena kemauan sang ayah. Jika tidak, Bella tak akan mau bekerja dengan keluarga orang yang paling di bencinya tersebut.

Bella menatap layar informasi.. ternyata pesawat yang di tumpangi sang Klien tersebut sudah mendarat. Akhirnya Bella berdiri menuju kedepan pintu kedatangan dan mengangkat sebuah kertas besar bertuliskan ‘Mr. A’..

Sungguh ini adalah hal yang menyebalkan bagi Bella…lalu tiba-tiba datang sesosok lelaki dengan smrik evilnya. Lelaki yang sangat di kenalnya.. Lelaki yang sangat di bencinya… Lelaki yang paling menyebalkan baginya di muka bumi ini. Aaron Revaldi.

“Haii Bell… apa kabar..?” Sapa Aaron dengan senyuman miringnya.

Apa ini mimpi..??? Semoga saja ini hanya mimpi, jika bukan, Bella tau jika dirinya akan seperti masuk kedalam neraka dengan kedatangan Aaron.

-TBC-

Advertisements

9 thoughts on “My Cool Lady – Prolog

  1. .mereka dari sd udah satu skolah. Aaron emng ngak kenal lelah , Bella judes & cuek banget. smoga ajj rsa benci bella brubah jdi cinta ke Aaron

    Like

  2. Aduh gk nygka bgt ya,,Aaron ditolak trus mnrus smnjak msi dri SD,, Ramma bnr2 mnpati jnjinya mndidik anaknya agar lbh kuat dri anak2 sahabatnya,,dan sprtinya brhsil wkwkwkwkkw

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s