romantis

Love In The Dream – Chapter 2 (Pertemuan Pertama)

LITD2Love In The Dream

 

Chapter 2

-Pertemuan Pertama-

Lagi-lagi Brandon meruntuki kebodohannya ketika mengingat kejadian tadi sore. Ahh.. sial.. seharunya dirinya bisa lebih cepat lagi Hingga Angel tidak hilang begitu saja. Brandon memang cukup senang mengetaahui jika Angel benar-benar nyata, tapi tetap saja itu tidak mengurangi kekesalannya karena toh mencari seseorang yang tidak dikenalinya di antara ribuan penduduk jakarta sama saja mencari jarum diaatas tumpukan Jerami.

Brandon mengusap wajahnya dengan kasar. Lagi-lagi bayangan itu menyeruak. Angelnya tampak berbeda. Jika didalam mimpi Angel tampak begitu feminim maka tadi Sore Angel yang nyata tampak sedikit tomboy jika dilihat dari gaya berpakaiannya. Tapi mereka sama-sama mengirimkan getaran yang Aneh. Getaran yang hanya bisa dirasakan saat bertemu dengan sosok tersebut.

Brandon yakin seratus Persen jika wanita tadi sore adalah Angel dalam mimpinya. Yang menjadi pertanyaan adalah kenapa Bisa Brandon memimpikan Wanita tersebut? bukankah mereka tidak saling kenal? Brandon benar-benar tidak mengenali wanita tadi sore.

Ahhhh semuanya jadi membingungkan…

Nessa yang melihat puteranya dengan raut sedikit kesal akhirnya duduk disebelah puteranya tersebut dengan membawakan beberapa kue kering dan juga Kopi.

“Ada masalah Brand..? Kamu terlihat nggak baik.”
Brandon menggeleng. “Nggak ada Mah..”
“Kamu selalu begitu. Mama juga pengen tau apa yang terjadi sama anak Mama.”
Brandon akhirnya menyerah, tidak ada salahnya bukan bercerita dengan Mamanya. “Mah.. Sepertinya Dia Nyata.”
“Dia.. Maksud kamu?”
“Angel dalam mimpiku nyata Mah.. Aku bertemu dengannya tadi sore.”
“Benarkah.? Lalu apa rencana kamu selanjutnya.?” Tanya Nessa dengan antusias.
“Aku akan mencarinyaa Ma.. Aku akan mengejarnya.”
Nessa tersenyum senang. “Bagus.. itu namanya Anak Mama. Setidaknya kamu punya semangat Hidup, nggak Kayak akhir-akhir ini selalu melamun dan membuat Mama takut.”
“Mama takut kenapa.?”

“Enggak… Mama Cuma takut kamu menghabiskan masa muda kamu Hanya untuk melamunkan orang yang belum tentu ada. Ingat Brand, Masih banyak orang ang menyayangi kamu di sekitar kamu.” Kata Nessa sambil menepuk Bahu Brandon lalu kembali masuk kedalam rumah meninggalkan Brandon yang masih duduk sediri di bangku pinggir kolam renang.

Mamanya benar, Masih banyak yang menyayanginya, Termasuk Kezia.. apa dirinya haruss kembali dengan Kezia?? Ahh tidak.. tidak mungkin. Pikir Brandon sambil menggelengkan kepalanya.

***

Sore ini Brandon sudah duduk dengan tegangnya di dalam mobilnya. Astaga.. ini bahkan lebih menegangkan dibandingkan dengan Rapat utuk memperebutkan tender Besar yang biasa dia lakukan. Brandon sengaja pulang sedikit lebih awal hanya untuk menunggu wanita tersebut di Halte tempatnya bertemu kemarin sore.

Sebenarnya tadi pagi Brandon sudah menunggunya di halte ini, namun Nihil. Wanita itu tidak menampakkan batang hidungnya. Semoga saja Sore ini Wanita itu kembali menunggu Bus di halte ini sehingga Brandon bisa dengan mudah menemuinya.

Hari sudah semakin sore. Mungkin ini sudah jam 5 sore. Sudah ada tiga Bus yang berhenti di Halte ini, tapi wanita tersebut belum juga terlihat muncul. ‘Lima menit lagi Brand.. Lima menit lagi.. Jika dia tidak juga datang, Maka Kau harus pergi’. Katanya dalam hati.

Tiga menit kemudian Bus keempat datang dan berhenti tepat di depan Mobil Brandon. Brandon menghela nafas panjang. Ahhh mungkin wanita itu tidak akan datang. Dan apakah dia Bodoh menunggu wanita yang tidak di kenal di sebuah Halte Bus..? ‘Halte Bus di jakarta bukan hanya disini Brand.. Kau benar-benar Tolol..’ Lagi-lagi Brandon meruntuki kebodohannya.

Saat Brandon akan menyalakan kembali mobilnya, Tidak sengaja Brandon menatap kaca belakang Bus tersebut. Dan nampaaklah Wanita itu.
“Angel..” Lagi-lagi tanpa sadar Brandon mengucapkan nama itu sambil ternganga.
Secepat kilat Brandon keluar dari mobilnya dan mulai mengejar Bus yang mulai berjalan itu. “Tunggu.. Tunggu..” Kata Brandon sambil berlari dan mengetuk-ngetuk Bodi Bus tersebut.
Sang Kenek Bus akhirnya menyuruh sang supir untung menghentikan laju Busnya. “Ada apa Mas.?” Tanya Kenek bus tesebut.
Dengan nafas tersenggal-senggal Brandon berkata “Saya ingin naik.”
Pernyataan Brandon membuat Kenek Bus sedikit ternganga. Seorang yang Elegan seperti lelaki ini Naik kendaraan umum.? Belum lagi masih terpampang jelas Mobil Mewah Brandon yang terparkir di belakang Bus ini tadi.
“kenapa.?” Tanya Brandon sedikit risih dengan tatapan sang Kenek Bus.
“Tidak apa-apa Mas.. Mari silahkan.” Sang Kenek Bus mempersilahkan Brandon masuk.
Brandon Masuk kedalam Bus tersebut dan pandanganya langsung terarah kepada sesosok wanita yang sedang duduk santai di ujung bangku sambil memejamkan matanya.
“Angel..” tanpa sadar Brandon mengucapkan nama tersebut.

Wanita itu terlihat begitu cantik, meski tidak sefeminim seperti yang berada dalam mimpinya, namun wajahnya sama, Rasa yang dirasakan Brandonpun sama. Jantung Brandon benar-benar berdebar Lebih kencang daripada semenit yang lalu, bukan, ini bukan karena lari Mengejar Bus ini, Ini lebih karena perasaan aneh yang sedang merayapi sekujur tubuhya. Hanya memandang wajah itu saja Brandon merasa tubuhnya seperti tersengat aliran listrik, apa lagi jika menyentuhnya..

***

Alisha Sedikit kesal karena hari ini Felly lagi-lagi tidak membangunkannya. Tidak, bukan Felly tidak mau membangunkannya, melainkan Felly terlalu lelah ntuk membangunkannya. Tadi malam dirnya bekerja hingga harus pulang jam 2 dini hari. Dan sampai di rumah hingga jam 3. Lalu berakhir dengan bercerita dengan Felly di kamar Kostnya sampai jam setengah 5. Akhirnya mereka tidur pagi.

Bangun hanya untuk makan siang lalu kembali tidur. Felly bahkan sampai Bolos kerja hanya karena mengantuk. Akhinya disini Alisha saat ini. duduk dengan setengah tertidur didalam Bus dengan sepasang mata yang selalu mengawasinya.

Sepasang mata..?? Yaa sebenarnya sejak tadi Alisha tau jika ada sepasang Mata yang sedang mengawasinya, sepasang mata milik lelaki tampan yang berdiri dihadapanya. Siapa lelaki ini? Apa dia orang jahat? Perampok mungkin? Ahhh tidak mungkin bahkan dari pakaiannya saja Sudah terlihat jika lelaki dihadapannya ini dari kalangan Elit bukan dari kalangan biasa. Lalu untuk apa lelaki ini naik Bus umum seperti saat ini? Apa lelaki ini suruhan dari ayahnya..? Ahh tidak mungkin juga.

Seorang yang tadi duduk disebelah Alisha ternyata turun di Halte berikutnya. Membuat bangku disebelah Alisha Kosong. Brandon tidak menyia-nyiakan kesempatan tersebut, Brandon mencoba duduk dengan nyamannya disebelah Alisha meski sebenarnya Jantungnya seakan ingin melompat dari tempatnya.

Alisha sedikit menjauh kearah kaca jendela ketika Brandon duduk di sebelahnya. Bagaimana mungkin lelaki ini begitu mempengaruhinya.? Aroma maskulinnya menyeruak kedalam indera penciuman Alisha, membuat alisha seakan susah untuk bernafas, Aroma yang memabukkan, yang membuat Alisha ingin menenggelamkan diri di sela-sela dada lelaki tersebut. Alisha menggelengkan kepalanya, ‘Heii.. Apa yang kau pikirkan’ pikir Alisha kemudian.

“Maaf, Apa aku mengganggu Kamu.?” Tanya Brandon dengan suara beratnya.
Aku?? Kamu?? Alisha menatap Kearah Brandon dengan tatapan herannya. Brandon berbicara seakan-akan mereka sudah kenal dengan akrab.
“Maaf apa kita pernah kenal sebelumnya.?” Tanya Alisha sedikit penasaran.
“Belum, Tapi aku ingin mengenalmu.” Jawab Brandon dengan pasti.
Alisha sedikit menjauh karena perkataan Brandon tersebut. Brandon meruntuki dirinya sendiri karena tidak bisa menahan diri. ‘Sial Brand.. Slow Man. Slow… Kau bisa menakutinya jika seperti ini..’ pikirnya dalam hati.
“Maaf saya tidak berminat.” Jawab Alisha dengan ketus lalu mulai memasang Headsetnya kembali dan berpaling menghadap keluar jendela.

Brandon tersenyum melihat tingkah wanita di sebelahnya tersebut. Wanita ini benar-benar berbeda dengan wanita yang ada di dalam mimpinya. Gaya berpakaian, cara bicara, sikap dan juga ekspresi wajahnya benar-benar berbeda. Namun entah mengapa Brandon benar-benar merasakan jika dialah Angel yang selama ini dia temui dalam mimpinya.

Brandon terus mengamati setiap inci dari wajah wanita tersebut. wanita nyata yang berasal dari dunia fantasinya. Tidak terasa Bus pun berhenti. Brandon tersadar dari lamunannya ketika Alisha menegurnya.
“Maaf ya Mas.. Saya mau turun, Permisi.” Kata Alisha yang tidak menghilangkan nada ketusnya.
Brandon tersenyum. “Ohh Baiklah… Saya juga ingin turun.” Kata Brandon cepat-cepat.
Alisha turun dari dalam Bus diikuti Brandon di belakangnya. Tapi Kenek Bus menghadang Brandon ketika akan mengikuti Alisha.
“Mas.. Bayar Dong.. belum bayar nih..” Kata Kenek tersebut.
“Oohh iya Mas, saya lupa.” Kata Brandon sambil meraba saku belakang celanya. Mencari-cari dompetnya. Tapi sial Dompernya ternyata tertinggal di dalam mobilnya. “Ahh sial..” umpatnya.
“Kenapa Mas??”
“Dompet saya tertinggal di mobil.” Jawab Brandon kemudian.
“Kalau Dompet Mas tertinggal di dalam Mobil berarti Dompet saya tertinggal di istana negara.” Kata Kenek tersebut dengan nada menyindir. “Bilang saja mau naik Gratis Mas.. pokoknya saya nggak mau tau, Mas harus bayar.” Kata Kenek itu lagi.
“Sebentar Mas, saya minta tolong teman saya Dulu.” Kali ini Brandon sedikit berlari menghampiri Alisha yang sudah berjalan sedikit lebih jauh.
“Angel.. Angel..” Brandon memanggil-manggil Alisha.
Alisha menoleh kebelakang, dan sedikit bingung mendapati lelaki yang duduk di sebelahnya tadi memangging-manggil dirinya dengan sebutan Angel.
“Maaf, Aku boleh minta tolong sama Kamu?” tanya Brandon kemudian.
“Minta tolong apa?”
“Emm aku nggak bawa uang, dan aku harus bayar Bus.”
Alisha memutar Bola matanya dengan jengah. “Ya ampun Mas.. bilang aja kalau mau naik Bus Gratis.”
“Aku akan ganti. Aku janji.”
“Heii.. didunia ini nggak ada yang Gratis, dengan bermodalkan wajah tampan dan pakaian Bagus apa kamu pikir kamu bisa mencari pinjaman dimana saja?? Enak saja..”
“Astaga… aku benar-benar akan mengganti uang kamu.”
“Lalu kenapa Kamu naik Bus kalau Kamu nggak punya uang.?”
“Aku bukan nggak punya uang, Dompetku tertinggal di mobil.” Jelas Brandon yang mulai sedikit kesal dengan percakapan konyol ini.
“Dan kenapa Kamu naik Bus jika kamu punya Mobil.”
Oke.. sepertinya Brandon akan menyerah dan menurunkan harga dirinya demi membungkam kecerewetan wanita dihadapannya ini.
“Aku mengejarmu, dan aku megikutimu. Apa kamu puas.?” Kata Brandon sedikit berteriak karena kesal dan itu membuat Alisha Ternganga menatapnya.
“Mbak.. Mas.. Kalau mau berantem nanti dulu. Bayar dulu Dong saya sudah ditungguin tuh..” Kata Kenek tersebut di antara Mereka berdua.
Denga Kesal Alisha mengambil dompet dari dalam tasnya lalu mengambil lembar Lima puluh ribuan, memberikannya kepada Kenek tersebut. “Ambil Bang, Kembaliannnya kasih saja sama Dia.” Kata Aisha kemudian lalu dia berlari cepat meninggalkan Brandon dan Kenek tersebut.
Brandon sontak mengejar Alisha tanpa mempedulikan sang Kenek Bus yang berteriak memanggilnya.
“Heiii tunggu.. Angel.. Angell..” Teriak Brandon masih dengan mengejar Alisha. Akhirnya Brandon mempercepat lagi larinya hingga dirinya dapat meraih tangan Alisha. “Angel… Tunggu Aku..” Kata Brandon sambil menarik tangan Alisha dan kini sedikit merangkulnya.
Alisha Meronta bahkan sedikit ketakutan. “lepasin aku Lepasin.”
“Angel.. Aku nggak akan nyakitin kamu.”
“Saya Bukan Angel.” Teriak Alisha yang Sontak membuat Brandon melepaskan cengkramannya dan membatu menatap kearah Alisha.

-TBC-

bagaaimana dengan Chapter 2 nya..??? BTW makasih buat yang udah Doain ksembuhanku… Hiksss… 😥 Flu ini benar-benar menyiksa… makasih buat yang udah baca.. jangan lupa tinggalin Like & Coment yaa…. 🙂 😉

untuk dibawah ini adalah Cast Brandon dan Alisha (Angel) yaaa…. yang lain nyusul… hahhaha

c041293c8ba0c7d92d9000ea18a86707

aom_sucharat-046

Advertisements

7 thoughts on “Love In The Dream – Chapter 2 (Pertemuan Pertama)

  1. kalo orang lagi jatuh cinta ya gitu lupa ama segalanya hahahahahaha
    naek angkot kagak bayar bagus kagak diturunin tengah jalan brandon
    jadi alisha namanya

    Like

  2. Brandon emang keliatan buru2 bgt.. Mungkin karena terlalu bersemangat…

    Ahh itu yg ngebuat aiisha ga nyaman, apalagi brandon nyebut dia ‘angel’…

    Semangat brandon…

    Like

  3. Brandon emang keliatan buru2 bgt.. Mungkin karena terlalu bersemangat…

    Ahh itu yg ngebuat aiisha ga nyaman, apalagi brandon nyebut dia ‘angel’…

    Semangat brandon…

    Like

  4. Gara-gara seorang angel yg udah memutarbalikkan kehidupan brandon, Brandon udah bikin hal memalukan yaitu naik bus tapi gak bawa dompet..untung alisha mau bayarin, klo enggak khan tengsin..

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s