romantis

Love In The Dream – Chapter 1 (Dia Nyata)

LITD2Love In The Dream

Chapter 1

-Dia Nyata-

Brandon melangkah ke meja makan dengan lesu. Hari ini entah mengapa menjadi hari yang menyebalkan untuknya. Apa karena mimpi aneh itu? Ya tuhan.. Mimpi itu benar-benar seperti nyata baginya.
“Pagi sayang… Kenapa lemas gitu? Mimpi buruk lagi?” Tanya Nessa, Ibunya, yang kini sedang menyiapkan sarapan untuknya.
Brandon hanya menggeleng. Nessa menghampirinya, memeluk kepala Brandon yang kini sedang duduk dihadapannya. Nessa tau jika Brandon memiliki masalah pada tidurnya.
Sejak kecelakaan dan Koma lima tahun yang lalu, Brandon berubah menjadi sosok yang sedikit aneh baginya. Brandon sering melamun bahkan mengigau saat tertidur. Wajahnya sering suram, dan sikapnya berubah dingin. Nesa ingin putra pertamanya tersebut kembali seperti semula.
“Aku nggak apa-apa Mah..” Kata Brandon melepaskan pelukannya. Tentu saja, dengan badan tinggi bessar dan juga usia tak muda lagi, Brandon cukup malu jika di peluk mamanya seperti saat ini.
“Nggak apa-apa Brand.. Cuma ada Mama disini, kamu cerita saja kalau ada masalah.” Kata Nessa lembut.
“Sepertinya aku memang sudah Gila Mah..” Jawab Brandon kemudian.
Nessa tersenyum. “Mimpi itu lagi.?” Tanya Nessa yang di jawab Anggukan dengan Brandon. Nessa lalu duduk di kursi sebelah Brandon. “Brand, apa kamu nggak berpikir jika semua ini bukan suatu kebetulan.?” Tanya Nessa kemudian.
“Maksud Mama..?”
“Begini, Bisa saja Wanita dalam mimpi kamu itu adalah belahan jiwa kamu.”
Kali ini Brandon tersenyum dengan ucapan Nessa. “Mama ngomong apa sih..? Belahan Jiwa.? Ayolah Mah.. aku bahkan nggak kenal sama Wanita itu.” Kata Brandon lalu menegak susunya hingga tandas. “Dan juga belum tentu wanita itu nyata.” Tambah Brandon lagi.
Nessa tersenyum dengan pernyataan anaknya. “Lalu kenapa kamu memutuskan pertunangan kamu hanya demi Mimpi aneh itu.?”
‘Deggg’
Pertanyaan Nessa benar-benar membuat Brandon terkejut. Selama ini memang tidak ada yang pernah menanyakan kenapa Brandon memutuskan pertunangannya dengan Kezia, Wanita yang menjadi cinta pertamanya tersebut.
Brandon menatap aroji di tangan kirinya. “Aku sepertiya telat Ma… Aku berangkat dulu yaa..” Kata Brandon sambil berdiri seraya menyantap Roti isinya.
Nessa tersenyum, “Kamu selalu menghindari pertanyaan Mama itu Brand.. mana dasi kamu, sini Mama Pakaikan.”
Brandon tersenyum saat mendapati Mamanya memasangkan dasi untuknya. Tubuhnya yang tinggi besar itu membuat Nessa terlihat lebih kecil. Ya.. Brandon memang Memiliki 75% Gen Dhanni. Dengan tubuh tinggi besar dan wajah tampan Rupawan dengan Garis Kokoh yang terlihat sangat maskulin. Berbeda dengan Aaron, Aaron mungkin hanya memiliki 50% Gen Dhanni. Wajah tampannya terkesan lebih imut seperti wajah Nessa.
Untuk masalah Sifat, dulu saat kecil Nessa mengira jika Brandon akan jadi Bad Boy seperti ayahnya, Nyatanya tidak. Brandon memiliki sifat yang lembut Seperti Nessa, Lembut setia dan penyayang. Terbukti dengan Brandon hanya mencintai satu orang selama ini, siapa lagi jika bukan Kezia, cinta pertama sekaligus tunangan yang diputuskannya secara sepihak. Sedangkan Aaron, hampir 100% sikapnya sama dengan Dhanni. Sikap bandel dan Bad boynya benar-benar menurun dari Dhanni, hanya saja Aaron bukan type cuek seperti ayahnya. Aaron bahkan menjadi Lelaki yang supel dan gampang bergaul.
“Papa kapan pulang mah.?” Tanya Brandon kemudian.
Saat ini Dhanni memang sedang keluar negri, tepatnya mengunjungi putra keduanya yang sedang menimba ilmu di Harvard university.
“Mungkin akhir minggu ini. mungkin bersama dengan Aaron.”
“jadi Bocah tengil itu juga akan pulang.”
“Dia adikmu Brand..”
“Yaaa aku tau Ma..” kata Brandon sambil tersenyum.
“Brand.. kamu sudah 28 tahun, Apa nggak kepengen Nikah.? Mama juga pengen punya teman di rumah ini.”
“Memangnya aku nggaak cukup jadi teman Mama.?”
“Kalau kamu mau jadi perempuan, mama nggak keberatan.” Dan keduaanyapun tertawa bersama. “Nahh sudah selesai, anak Mama sudah ganteng.”
“Ok.. aku berangkat yaa Ma..” Kata Brandon sambil mencium tangan Mamanya.
Nessa menatap punggung puteranya yang semakin menjauh. Tak terasa sudah 28 tahun dirinya membesarkan puteranya tersebut. banyak masa-masa indah yang mereka lalui bersama, dengan Dhanni suaminya dan juga Aaron puteraa keduanya, ahh Aaron… sudah lebih dari enam tahun dirinya berpisah dengan Putera keduanya terebut. Aaron si anak bandel entah kenapa bisa meminta untuk kuliah di luar negri, mengharuskannya hidup sendiri disana. Nessa menggelengkan kepalanya menepis semua kenangan tersebut. ahh paling tidak beberapa hari lagi mereka akan berkumpul bersama kembali.

***

Hari ini Brandon benar-benar disibukkan oleh banyak Hal, mulai dari kerja sama dengan perusahaan baru hingga rapat dengan para pemegang saham lainnya. Kepalanya berdenyut karena beban pikiran yang seakan tidak ada habisnya. Belum lagi ayahnya yang sudah selama seminggu terakhir ini berada diluar negri mengunjungi Aaron, adiknya.
Intercom berbunyi dari Sekertaris pribadinya.
“Ada apa feby?” tanya Brandon setelah mengangkat teleponnya.
“Pak, ada Nona Kezia disini Pak, beliau ingin bertemu Bapak.”
Ahhh kezia lagi.. entah sejak kapan dirinya menjadi sangat malas bertemu dengan Kezia. Padahal wanita itu adalah wanita yang sangat dicintainya, cinta pertamanya.
Kezia merupakan wanita cantik yang berasal dari kalangan berada. Mereka bertemu saat pertama Kali Kezia sekolah di SMA yang sama dengan Brandon. Brandon yang saat itu sudah menyukai Kezia akhirnya memutuskan untuk mengejar Kezia. Percintaan mereka berjalan mulus tanpa halangan apapun hingga Brandon memutuskan untuk Bertunangan dengan Kezia satu tahun sebelum dirinya mengalami kecelakaan.
Anenya, setelah kecelakaan itu, tak ada lagi Nama Keziaa dihatinya. Bayang-bayang wajah sang kekasih itupun seakan lenyap digantikan oleh bayang-bayang wajah asing yang kini sudah akrab dalam ingatannya. Siapa lagi jika bukan Angel. Wanita yang setiap malam menghiasi mimpi-mimpi Brandon tersebut itupun mampu menghapus bayang-bayang Kezia.
“Baiklah, Suruh dia masuk.” Kata Brandon dengan sedikit malas.
Tak lama pintu ruangannya terbuka menampilkan sosok cantik nan anggun dengan senyuman semeringahnya. “Siang Brand? Sedang melamunkan Angel.?” Tanya Kezia dengan nada sinis.
Yaa … Kezia masih sangat kesal terhadap Brandon. Bagaimana mungkin Brandon memutuskannya hanya karena seorang gadis tidak nyata yang hanya ditemui Brandon dalam mimpi. Bukankah itu Gila.
“Ada perlu apa kamu kemari.?” Brandon tidak mau meladeni kesinisan Kezia.
Kezia menyodorkan sebuah kertas lebih tepatnya sebuah undangan mewah. “akhir bulan aku tunangan, Kuharap kamu mau datang.”
Brandon terpaku menatap udangan di hadapannya tersebut. “Selamat.” Hanya itu yang dapat di ucapkan Brandon.
“Kalau bisa ajak juga Angelmu itu.” Kali in Kezia berucap sambil tersenyum mengejek.
Brandon tersenyum. “Kamu masih sakit hati karena aku memutuskan pertunangan kita?”
Senyum di wajah Kezia luntur seketika saat Brandon mengucapkan kalimat tersbut. Tentu saja dirinya masih sakit hati. Bagaimana tidak, Brandon lelki pertamaanya dalam segala Hal, dirinya benar-benar sangat mencintai Brandon bahkan hingga kini. Tapi Brandon dengan mudahnya memutusskan hubungan mereka hanya karena Gadis fantasinya belaka.
“Kita sudah putus lama Brand, mana mungkin aku sakit hati terhadapmu.”
Brandon berdiri, mengitaari meja kerjanya dan berdiri tepat dihadapan Kezia. “Kamu nggak pandai Berbohong Sayang, aku masih lihat jelas dimata kamu jika kamu masih mencintaiku..” Kata Brandon yang sudah sangat dekat dengan Kezia.
Kezia benar-benar tidak tau harus berbuat apa. Semuanya begitu sesak menghimpitnya. Ada sebuah keinginan untuk mencium Brandon saat ini juga, menyadarkannya jika Angel itu tidak ada, jika hanya ada dirinya dihadapan lelaki tersebut.
“Brand.. Please.. Bilang sama aku kalau Kamu masih mencintaiku, aku akan membatalkan semua pertunanganku kalau kamu bilang seperti itu sama aku.”
Brandon kini sedikit menjauh. “Maaf Zia.. Aku mencintai wanita lain.” Kata Brandon sambil memalingkan wajahnya.
“Kamu gila Brand.. kamu Gila… Wanita itu tidak nyata, Dia hanya fantasi kamu saja Brand..” Kali ini Kezia sudah berteriak karena kesal, sudah lima tahun dan Brandon masih sama, masih mengharapkan wanita yang belum tentu nyata tersebut.
“Walau dia bukan wanita nyata, tapi aku tetap mencintainya, Hati dan pikiranku tidak bisa di bohongi.”
“Kamu akan menyesal Brand.. kamu akan menyesal karena sudah melepaskanku.”
“Maafkan aku Zia, Aku hanya nggak mau Kamu tersakiti Karena perasaanku yang sudah berubah terhadap kamu.”
Kezia menatap Braandon dengan tajam, dngan tatapan penuh luka. Akhirnyaa dengan kesal Kezia keluar dari ruangan Brandon. Gagal sudah rencananya, sebenarnya Kezia memberikan undangan pertunangannnya kali ini kepada Brandon hanya untuk membuat Brandon cemburu dan kembali mengejarnya. namun ternyata, Brandon masih sama, dia masih berharap dengan Wanita dalam Fantasinya tersebut.
Brandon kembali terduduk di kursi kebesarannya. Memejamkan mata dan mengusap wajahnya dengan Frustasi. ‘Ya… aku memang Gila… Aku gila karena menginginkanmu Angel…’ Runtuknya daam Hati.

****

Brandon tak berhenti mengumpat kasar ketika dirinya terjebak Macet di tengah padatnya lalu lintas kota jakarta ini, tentu saja, bukankah ini jaam pulang kantor. paginya sudah cukup buruk karena mimpi tersebut, ditambah lagi kedatangan Kezia siang ini, lalu kemacetan yang parah ini membuatnya semakin sesak. Brandon akhirnya menyalakan musik santai di mobilnya, ssambil menyandarkan kepalanya.

Angel… ya Tuhan.. apa Kamu benar-benar nyata..?? Lagi-lagi Brandon berangan-angan dengan dengan Angel dalam mimpinya. Brandon lalu menegakkan posisi duduknya kembali ketika Mobil di depannnya mulai sedikit demi sedikit berjalan merayap. Brandon mengarahkan pandangannya kekiri jalan tepat di seberang jalan ada sebuah halte Bus. Disana berdiri beberapa orang yang sedang menunggu Bus, tapi yang menarik hati Brandon adalah seorang gadis dengan celana Jeans penuh dengan Robekan-robekan Khas anak muda dipadukan dengan sbuah T-shirt longgar dengan Rambut panjang terurainya. Gadis itu.. gadis itu..
“Angel…” tanpa sadar Brandon menyebutkan nama tersebut.
Jantung Brandon terasa ingin meledak karena detakannya sangat cepat bahkan suara detakannya hingga terdengar olehnya sendiri. Angel… wanita itu benar-benar nyata.
Brandon ingin keluar tapi sayangnya pintu mobilnya tidak bisa terbuka, akhirnya dia meembuka Kap atas mobilnya dan meloncat keluar dari dalam Mobilnya. Persetan jika barang-barangnya yang ada didalam mobil di curi orang, yang jelas dirinya harus segera menghampiri wanita itu.
Brandon sedikit berlarian tidak memperhatikan mobil-mobil yang membunyikan Klakson untuknya. Tapi belum sempat dirinya sampai di Halte tersebut, Sebuah Bus sudah berhenti di Halte tersebut tak lama Bus itu kembali berjalan meninggalkan Halte yang sudah Kosong.
“Heii tunggu… Angell…” Teriak Brandon masih dengan berlari menuju Halte Bus tersebut.
Nafas Brandon tersenggal-senggal ketika sampai di Halte tersebut dan mendaapati Bus yang sudah melaju jauh. “Ahhhh Siall..” Umpat Brandon keras-keras.
Lagi-lagi Brandon meraba dadanya yang terasa sedikit sakit karena detakan yang semakin cepat dan keras. Yaa… Brandon sangat yakin jika itu Angel.. Angelnya…. bahkan Hatinya saja sudah meyakininya, jantungnya sudah mengenalinya. Seulas senyum terukir dari bibir Brandon, setidaknya dia tau jika Angel adalah Wanita nyata, bukan hanya fantasinyaa belaka..
“Angel… Aku akan menemukanmu…” kata Brandon dengan pasti.

-TBC-

Bagaimana Chapter pertamanya..?? Mungkin LITD (Love In The Dream) Perchapternya akan sedikit pendek karena menggunakan judul tiap Chapternya.. jadi karena pendek aku akan usahakan Post seering mungkin, meski nggak setiap hari loh yaa… heheheh yang utama saat ini Tetap MBE (My Brown eye) dulu yang baru masuk Konflik, jad untuk LITD mungkin agak Slow… hehhehehe

Advertisements

6 thoughts on “Love In The Dream – Chapter 1 (Dia Nyata)

  1. aku berharap sinetron diindonesia kayak cerita ff hanya beberapa series tapi bener” ngena dihati
    brandon beneran udah ngeliat si angel siapa sosok itu
    gk kayak sekarang banyak film dan sinetron gk jelas dan hanya membuat sakit mata
    acara ditv pun bikin muak semua merusak moral anak kecil juga
    ahhh malah curhat maaf ya

    Like

  2. Pernah kecelakaan lalu koma, kehilangan rasa cinta terhadap kezia, lalu memutuskan pertunangannya dengan kezia demi angel…padahal belum tentu angel ada..
    Ternyata oh ternyata angelnya nyata..amaizing banget ya..sesuatu..

    Like

  3. Kayanya mgkn dulu brandon pernah operasi transplantasi hati/jantung pas kecelakaan yg menimpanya.dan hati/jantung yg dipakainya skrg adalah milik pacar angel dulu.makanya brandon ingat terus sama angel.
    Hehehe sekedar spekulasi pembaca awam.
    Suka ceritanya bikin penasaran.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s